• Music. Can’t live without it.

    Posted on July 31, 2011 by in Blog, Uncategorized

    Musik. Mungkin itu jadi salah satu hal yang paling dekat dengan hidup gue. Entah dari kapan ‘ketergantungan’ sama musik. Kalau inget cerita si mama dulu, dari waktu bayi pun gue tidur harus denger musik. Entah dinyanyiin sama si mama atau papa. Bahkan si mama sampe ngerekam suara papa lagi nyanyi sambil main gitar buat didengerin ke gue setiap malem sebelum tidur. Kira-kira lagunya kaya gini:

    Waktu hujan turun… Rintik Perlahan…

    Bintangpun menepi… Awan menebal…

    Kutimang Widya… Anakku sayang…

    Anakku seorang… Tidurlah tidur…

    Mama menjaga… Papa berdoa…

    Agar kau kelak… Jujur melangkah…

    Jangan engkau lupa… tanah pusaka…

    Tanah air kita… Indonesia…

    Ada yang tau lagunya? Yah begitulah setiap malam gue dinyanyiin dengan berbagai lagu. Kalau dipikir-pikir mungkin ini alasan kenapa gue suka sama cowok yang bisa nyanyi dan main gitar kali ya? Orang dari dulu dibiasain kalo tidur dinyanyiin :p *eh, kok malah curhat*.

    Semakin hari gue pun tumbuh dan tambah menyukai musik. Katanya dulu gue suka nyanyi. Dulu kalau diajak jalan-jalan ke pasar dan naik becak, sepanjang jalan gue nyanyi. Pernah si mama ngerekam gue lagi nyanyi cicak cicak di dinding padahal ngomong aja gue masih belum jelas alhasil nyanyinya jadi: “icak icak di dinding diam diam mewayap.. tang ceekol nyamuk.. HAP.. lalu atap”. Sampe sekarang cerita itu masih diulang-diulang kalau lagi cerita tentang kebodohan-kebodohan masa kecil bareng keluarga. Sayangnya, gue gak bisa nemuin kaset yang dulu direkam mama. Isinya si papa lagi nyanyi dan suara gue waktu masih kecil. Entah itu nyanyi-nyanyi, ngobrol sama mama, bahkan sampe nyetopin tukang sate yang lewat di depan rumah.

    Waktu SD, gue dibeliin sama radio sama si mama. Lupa tepatnya kapan. Yang gue inget adalah gue pernah bawa radio ini waktu pelantikan pramuka di cibubur. Yang dulu gue rasa canggih banget adalah… si radio ini punya senter! Hahaha… entah kenapa gue seneng banget si radio punya senter. Jadi waktu di cibubur gue punya senter sendiri, dan sambil jalan gue dengerin radio. Gaya banget deh.

    Semakin besar gue semakin akrab dengan penyanyi-penyanyi luar. Pas jaman SD gue suka banget sama boyband kaya Backstreet Boys, Westlife, The Moffats, dll. Suka juga penyanyi kaya Britney Spears dan Christina Aguilera yang waktu itu lagi booming banget karena baru ngeluarin album pertama. Dan kesini-sininya musik yang gue suka makin beragam dan Avril Lavigne, Pink, Santana, Linkin Park (Beuh! Dulu gue hafal nih lirik lagunya), Limp Bizkit, bahkan sampe F4! Meeennn… dulu suka banget sama F4! Malu sendiri deh eyke kalo inget… *tutup muka*. Untuk mendengarkan musik ini, gue biasanya denger dari radio tape di kamar gue. Tapi karena gue sering pergi-pergi misalnya bolak-balik Jakarta-Bogor kalau Weekend, jadi si mama papa beliin gue walkman. Yeiy! Memang mereka orang tua paling pengertian… *kedip-kedip bulu mata*

    Waktu SMA, entah kenapa gue lebih sering denger radio daripada kaset. Rasanya radio itu lebih update. Kalau kaset kan musiknya itu-itu aja. Pokoknya dari pagi bangun tidur gue langsung nyalain radio. Beres-beres berangkat ke sekolah sambil denger radio. Kalau jam istirahat, kadang gue juga denger radio lewat hp. Sampai rumah abis pulang sekolah pun yang pertama gue lakukan adalah menyalakan radio. Biasanya sih denger di radio tape… tapi sekarang dia sudah rusak karena tidak terurus… huhu…

    Waktu berlalu dan masuklah gue ke sebuah universitas di daerah Depok. Awal-awal masuk kuliah rasanya tugas menumpuk dan gue butuh sebuah flashdisk. Dan bilanglah gue ke si papa… “Pa, beliin flashdisk dong… kayanya udah butuh deh buat tugas…”. Dan beberapa hari kemudian gue dibeliin… *jeng jeeennnggg* sebuah MP4 Player!!! Seneng sih… tapi agak bingung juga. Minta flashdisk kenapa dibeliinnya MP4 player. Karena dapet MP4 player, langsung lah gue pindahin lagu-lagu gue kesitu. Si MP4 player ini sangat berguna sekali karena dia jadi satu-satunya penghibur gue kalo lagi di kosan. Maklum, waktu itu belum punya laptop karena baru banget masuk kuliah.

    Kuliah pun berlanjut, sampai pada satu saat gue dapet tugas kuliah untuk mewawancara dan harus ada rekamannya. Seperti waktu itu, gue pun minta si papa untuk membelikan gue sebuah recorder.  Yang ada dalam bayangan gue adalah recorder dengan kaset  dan mic untuk merekam. Sebenernya si MP4 yang gue punya bisa ngerekam, tapi entah kenapa kualitas rekamnya kurang bagus jadi suaranya kurang jelas. Dan kemudian si papa membelikan gue… *jeng jeeeennnggg* another MP4 player!!! Agak gak paham juga sih kenapa gue dibeliin MP4 player (lagi). Pas ditanya ke papa “Pa, bukannya recorder itu yang ada kaset kecilnya untuk ngerekam ya?”. Dan jawaban si papa, “ Ya ampun, Teh. Sekarang mah udah gak jaman pake kaset”. Well, okay then. Akhirnya gue beralih ke MP4 baru! Yeiy!  Memory MP4 player ini sama kaya yang sebelumnya, 1 GB. Tapi yang gue suka dari benda ini adalah suaranya jernih banget bo! Si MP4 ini cukup lama menemani gue. Pastinya, dia selalu nemenin gue di perjalanan pergi dan pulang kampus Jakarta-Depok. Rasanya menyenangkan sekali bisa mendengarkan musik di perjalanan setelah seharian kuliah dan ngerjain tugas di kampus.

    Lama kelamaan, gue ngerasa si MP4 ini sudah tidak bisa lagi mengakomodasi kebutuhan gue untuk membawa lagu-lagu favorit gue kemanapun gue pergi. Karena memorynya yang terbatas, gue harus memilih lagu-lagu apa aja yang mau gue save disitu. Gak enaknya, kadang gue randomly keinget satu lagu dan pengen dengerin lagu itu tapi ternyata lagunya gak gue save di MP4 player. Sebal. Akhirnya gue bertekad untuk beli music player dengan memory yang lebih besar. Tapi kali ini gak mau lagi minta ke papa. Pengennya beli sendiri. Dan akhirnya, setelah kerja 2 bulan gue nekat beli iPOD Touch 4th Gen 32GB! haha! Puas banget rasanyaaaa… Finally. All my music. On the go. With me! Yeiy! Well, ya selain fungsi musiknya si itouch ini juga mengakomodasi kebutuhan gue untuk online sih.. *eh, ini bukan review product loh yaa.. :p

    Perkenalkan, namanya Jason ;)

    Begitulah… beberapa benda tersebut diatas menemani gue beranjak dewasa. Membuat gue tambah mencintai musik. Dan kecintaan akan musik ini pasti akan gue turunkan ke anak gue nanti. Mencontek ide dari nyokap gue, siapa tau nanti gue bisa ngerekam video suami gue lagi nyanyi dan main gitar trus ditontonin ke anak gue setiap dia mau tidur :p

    ©dhya

2 Responsesso far.

  1. Developer says:

    Mantap juga perjalanan hidupnya..
    Salam Kenal..

  2. alyassernoersyahid says:

    simple but gatau kenapa suka banget sama kisahnya haha 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *