• Sudahkah Kamu Bersyukur Hari Ini?

    Posted on April 29, 2009 by in Blog, Colors of My Day, Thoughts

    Satu kata untuk hari ini: HECTIC.

    Pertama, tak lain dan tak bukan, KAUP tercinta. Hari ini rencana awal kita (yang terasa sangat manis) adalah field. Namun karena beberapa hal, seperti belum sempet konsul ke Mbak Melly dan belum merampungkan hasil uji coba, akhirnya field ditunda sampai hari Jumat.

    Disela-sela memikirkan masalah validitas dan reliabilitas KAUP, gw dapet sms “pada dimana? Gw di H4 ya… tapi bagian belakang.”. ASTAGA! How could i forget about this??? Rabid SNAP! *sigh* akhirnya gw izin sama kelompok KAUP untuk rapat dulu… gw pikir rapatnya gak bakal lama, tapi ternyata… tetep aja banyak perintilannya. Selesai rapat di H4, turun lift niatnya mau balik lagi ngerjain KAUP di C2 (Jadi gw harus turun di H2 dan nyeberang di jembatan penghubung gedung H-C.). Gw masuk lift n mencet nomor 2. Pintu terbuka di lantai 2 dan disitu berdiri Yozi yang mau masuk ke lift. Dia bilang, “Wid, kita ngerjain periklanan di via”. Omaigat!!! Masih ada tugas yang belum tersentuh ternyata.

    Tugas psikologi iklan yang harus dikumpul besok dan sampai jam 18.30 tadi belum juga mendapat ide untuk membuat apa. Hufff… dan di sela-sela itu ada percakapan yang sempat membuat gw hampir terpancing untuk naik pitam:

    Duh, cepetan yuk… udah jam segini nih… gw mesti balik jam 7.

    Iya, aku juga maunya kaya gitu.

    Iya tapi aku mesti naik bus…

    Aku juga naik bus.

    Emang rumah lo dimana?

    Lebak bulus.

    Ooh. (Well, udah. Stop. Kalo diterusin bisa naik pitam beneran yang ada gw. Anyway, rumah gw di rawamangun bu!)

    Huff… dan sampai jam 7 malam lewat kelompok periklanan gw masih ngemper di gedung samping cafe via dan masih gak tau harus nyari ide kaya gimana. Akhirnya turun lah Mas Dewa yang dengan semena2nya gw jegat (ato cegat? Gimana sih tulisannya?) untuk nanyain, “Mas, sebutin kata-kata yang bisa bikin orang senyum dong!”.

    (Masih sambil ngobrol sama MasDewa) Beberapa menit kemudian Yozi bilang kalo teman2 KAUP kami (kebetulan gw dan Yozi satu kelompok KAUP n periklanan) sms yang isinya: “Wid, Yo, pada dimana? Ngerjain KAUP lagi yuk! Di gedung C yaa..”

    Argh. Satu tugas belum selesai harus udah ngabur lagi ke kelompok tugas yang lain. Gw juga gak enak banget udah ninggalin kelompok KAUP dari jam 4 sore. Untung gak berapa lama kemudian Mas Dewa memberi ide yang bisa dipake buat tugas periklanan. Jadi akhirnya gw n Yozi bisa kabur ke kelompok KAUP gw.

    Well, back to KAUP. Jadi karena field gak jadi hari ini, field rencananya akan diundur sampai hari jumat. Dan, oh! Ternyata hari jumat juga gw ada kunjungan MAC yang sampai saat ini waktunya masih belum jelas kapan. Nanti dari kunjungan ini harus ada laporan kunjungan yang nantinya jadi tugas akhir kita. Dan satu hal lagi yang bikin ini semua jadi jauh jauh jauh lebih buruk. Hari jumat itu ada pelatihan sponsorship SNAP ART yang gak mungkin di-reschedule. Oh, i hate this.

    Matilah gw!

    Hufff…

    Kalo gw ikut kunjungan MAC, gw gak akan bisa ikut field dang w juga harus ngatur re-schedule pelatihan sponsorship (dan itu nampaknya tidak mungkin).

    Kalo gw gak ikut MAC, gw gak akan bisa buat laporan buat tugas akhir.

    *BAH! Udah kaya item dilemma aja ni! (Dalam alat ukur deductive reasoning gw)*

    Gak tau lagi mesti gimana. Gak tau. Bodo. Tapi gak mungkin juga gw ngebiarin semuanya “let it flow”. Harus diatur! Akhirnya dengan telp sana-sini gw bisa ngatur supaya gw bisa tetep ngerjain tugas akhir MAC tanpa mesti ikut kunjungan, bisa tetep ikut field KAUP dan semua anak sponsorship ikut pelatihan (mengingat si Enno dan Yuli, yang satu team sama gw di sponsorship SNAP, juga mestinya kunjungan MAC dan sekelompok sama gw). Dan gw menghubungi berbagai pihak untuk mengatur ini sambil menunggu bus gw dateng! Astaga! Segitu gak punya waktunya gw…

    Ya Allah… ribet banget sih kayanya hidup gw!!!

    Di bus gw memanfaatkan waktu dengan baca jurnal proses kelompok yang dijadiin tugas buat sabtu besok. Gak punya waktu lagi, harus mulai baca dari sekarang karena nanti di rumah harus mengerjakan tugas lain lagi yang sama banyaknya. Huff…

    Turun dari bus kira-kira jam 21.15… menunggu mikrolet 21 yang kalo malem lewatnya agak jarang (sambil deg2an takut ternyata udah gak ada yang lewat karena udah kemaleman). Sambil berdiri nunggu dan mendengarkan musik lewat mp3 player gw tiba-tiba gw ngeliat seorang bapak yang buta jalan dengan tongkatnya di sepanjang trotoar menuju ke arah gw… bapak itu terus berjalan sampai dia benar-benar lewat di hadapan gw dan terus maju. Meraba-raba jalan dengan tongkatnya. Pelan-pelaaannn banget. Entah kenapa mata gw gak bisa lepas dari beliau. Sampai beliau jalan menjauh dari gw… gw masih tetep ngeliatin. Dan tiba-tiba gw berpikir:

    Kalo gw yang jadi dia, gw bisa gak ya?

    Gw kuat gak ya harus jalan dengan tongkat kemana-mana?

    Gw sanggup gak ya menerima bahwa dunia gw gelap dan gw gak bisa ngeliat apa2?

    Kalo gw buta seperti dia, gw masih bisa gak ya ada disini? Berdiri disini menunggu mikrolet seturun gw dari bus pulang kampus?

    Kalo gw buta seperti dia, gw masih bisa gak ya menuntut ilmu tinggi-tinggi dan masuk ke psikologi UI?

    Kalo gw buta seperti dia, gw masih bisa gak ya belajar dengan tugas2 yang walaupun membuat stress tapi tetep aja baik untuk merangsang otak gw?

    Kalo gw buta seperti dia, masih bisa gak ya gw menjalani hari-hari gw seperti sekarang?

    Kalo gw buta seperti dia, masih mungkin gak ya gw punya pengalaman organisasi dan kepanitiaan dengan segala rapat dan deadline-nya?

    Kalo gw buta seperti dia, masih bisa gak ya gw punya temen-temen kaya temen-temen yang gw punya sekarang?

    Kalo gw buta seperti dia, kira-kira apa ya yang sedang gw lakukan SEKARANG? SAAT INI?

    Tiba-tiba gw meneteskan air mata. Haha! Percaya nggak percaya. Bahkan gw sendiri pun menganggap ini lebay. Tapi gak tau kenapa gw gak bisa berhenti. (bahkan saat gw menuliskan ini pun gw kembali menitikkan air mata).

    Saat itu gw lalu sadar… Ya Allah, aku belum bersyukur pada-Mu hari ini.

    Hari ini yang ada cuma keluh kesah. Hari ini yang ada cuma panik, stress, capek!

    Terima kasih telah mengingatkanku Ya Allah…

    Terima kasih telah memberiku kedua mata ini

    Terima kasih karena Kau telah memperlihatkan warna-warni dunia

    Terima kasih karena Kau telah menunjukkan tenangnya langit biru

    Terima kasih karena Kau memperlihatkanku cahaya yang selalu menerangi jalanku

    Terima kasih karena Kau memberiku kesempatan untuk melihat teduhnya wajah orang tuaku

    Terima kasih karena Kau telah menunjukkan indahnya mahakarya-Mu di cermin

    Terima kasih karena Kau telah menunjukkan padaku betapa besar Anugerah yang telah kuterima


    Dan yang paling penting.

    Terima kasih Ya Allah…

    Karena kau telah memberiku kesempatan untuk menjalani kehidupan seperti yang sedang kujalani sekarang.


    ©dhya

3 Responsesso far.

  1. syadza says:

    :'(

  2. dhya says:

    *hugs cha2*

  3. dinu says:

    q tertarik bgt ma posting, cerita kmu,…
    salam kenal aj dariku,…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *