• Jangan terlalu banyak berbohong… rasanya sakit!

    Posted on May 31, 2008 by in Blog, Personal

    Seneng deh tadi abis nonton teaternya anak ui, judulnya “Sayang, aku HIV. Kamu ngapain aja?” Hmmm… yah, patut diacungin jempol lah kerja kerasnya. Selamat ya buat sipoet dkk 🙂 *sumpah… adegan cium pipi tadi bikin gw shock, put!* hahahaha…

    Satu kalimat yang bikin gw hampir menangis… di salah satu adegan, sipoet bilang ke suaminya, mas bayu, “jangan terlalu sering berbohong, mas… sakit…”. Sipoet berpesan sama suaminya sambil mencium tangan suaminya dan pamit pergi dari rumah… tentu aja bukan berbohong ya yang rasanya sakit, maksudnya kalo dibohongin itu rasanya sakit… makanya jangan bohongin orang.

    Ohhh… GOOODDD!!! Seketika itu juga mata gw penuh nahan air mata gw… dan sialnya saat itu juga anak2 langsung nengok semua ke gw… *ya mengingat mereka tau banget apa yang terjadi sama gw* hmmppff…

    Dan satu hal jadi terlintas di pikiran gw saat itu, calon suami gw kaya gimana ya??? Sempat khawatir… *percayalah… gw benar2 sempat khawatir saat itu*. Sampai gw nanya ke silmy, “syl, suami gw nanti kaya gimana ya?”… jawaban silmy lumayan menenangkan gw, “perempuan baik itu pasti dapet cowok yang baik, wid…”. Jadi inget sama seseorang yang dulu juga pernah bilang gitu ke gw… mudah2an sekarang dirimu sudah mendapat wanita yang sama baiknya dengan dirimu ya mas..

    Jadi inget juga sama kata2 enggar anak FHUI 04. dia bilang, “jodoh itu refleksi diri… kalo pengen dapet jodoh yang baik ya perbaiki diri…”. Wew… bijak sekali kata2nya… tapi gw setuju banget sama kata2 itu.

    Sampai rumah stengah 12… ol… dan chat dengan seseorang.

    Campur adukkk…

    Dan akhirnya berujung pada kekecewaan.

    Dia pernah protes sama gw, katanya gw gak terbuka sama dia padahal dia udah terbuka sama gw. Setelah hari ini gw mulai terbuka, bahkan sampai hal2 yang agak pribadi. Ternyata nampaknya malah salah. Dari apa yang gw ceritain dia ternyata tau kalo dia udah dibohongin sama seseorang!

    Astagaaa…. Gw gak tau gw ngerasa gimana. Merasa bersalah, mungkin mestinya gw diem aja. Too much information bisa ngerusak hubungan seseorang. Tapi disisi lain gw juga ngerasa bersalah. Apa mestinya gw memperingatkan dia dari awal ya?

    Entahlah… karena beberapa hal gw yakin kalo dia gak akan mengalami hal yang sama kaya gw. Makanya gw berpikir gw lebih baik diam… Tapi nyatanyaaa…

    Sedih.

    Balik lagi ke kata2nya sipoet. “jangan terlalu sering berbohong… rasanya sakit!!!”

    U know what??? Itu adalah pesan terakhir gw buat seseorang.

    Dan malam ini gw tau kalo orang itu ternyata gak menuhin permintaan akhir gw ke dia…

    Bahkan permintaan terakhir gw… means nothing for him.

    Kecewa.

    ©dhya

One Responseso far.

  1. TLT says:

    hey there, just watched the performance myself, too..

    I thought you’re gonna share your review about it, but I found out that you just made it as a starter point for your personal story(-ies) and disappoinments. It’s okay though, in fact, I really like the way you made the link between each other. Too bad you didnt tell the whole story here.

    One thing crossed my mind, may I know it?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *